5 Teknik Closing Broker Perumahan Yang Paling Ampuh

Teknik Closing Broker Perumahan

Untuk broker perumahan mana pun, menegosiasikan investasi dan menyelesaikan kesepakatan bisa menjadi bagian proses yang paling berharga, tetapi juga bisa menjadi yang paling rumit, oleh karenanya dibutuhkan teknik closing oleh seorang broker.

Menutup kesepakatan adalah langkah terakhir dalam mengamankan kontrak dengan pembeli, jadi sangat penting untuk meakukan pendekatan yang sifatnya strategical dan hati-hati.

Berpengalaman atau tidak, broker perumahan mana pun dapat berjuang untuk menemukan teknik yang tepat untuk menyelesaikan negosiasi dengan pembeli dan mencapai closing.

Perasaan gembira saat closing ini adalah sensasi yang hanya dinikmati oleh broker perumahan yang bersedia mengambil risiko yang diperlukan dengan menemukan teknik yang sempurna untuk mengakhiri negosiasi dengan setiap klien.

Mengapa Teknik Closing yang Tepat Sangat Penting

Untuk melakukan ini, ada berbagai metode untuk berhasil closing perumahan untuk dimasukkan ke dalam transaksi dan menguntungkan penjual dan pembeli.

Teknik yang Anda gunakan dapat membuat proses closing menjadi pengalaman yang saling menguntungkan atau menyebabkan proses berlarut-larut atau menghadapi tantangan baru. Untuk alasan ini, memilih teknik yang tepat sangat berharga untuk mencapai closing dan menyelesaikan semua transaksi.

5 Tips Teknik Closing Jualan Rumah yang Ampuh

  • Ya atau Ya

Saat Anda mempresentasikan penawaran investasi rumah kepada calon pembeli selama negosiasi, beri mereka beberapa opsi untuk dipilih, yang semuanya mengarah pada closing. Ini akan memberikan kebebasan kepada pembeli dengan beberapa rekomendasi rumah yang pada akhirnya mengarah pada tujuan yang sama yakni closing.

Dengan memberikan beberapa pilihan kepada pembeli, mereka merasa memiliki kekuatan meskipun pilihan mereka sebenarnya dibatasi oleh pilihan yang ditetapkan oleh Broker.

  • Ciptakan rasa urgensi

Terkadang semua kebutuhan pembeli potensial adalah sedikit dorongan. Menambahkan tekanan batas waktu pada penawaran Anda dapat memberi mereka hal itu. Menciptakan rasa urgensi dapat membuat pembeli merasa harus bertindak sekarang, atau mereka akan rugi.

Coba gunakan metode prospek investasi saat ini untuk mempercepat proses kesepakatan, seperti melaporkan penurunan harga rumah atau kenaikan suku bunga sebagai insentif untuk bertindak cepat.

  • Berikan waktu berpikir

Untuk beberapa pembeli potensial, menambahkan krisis waktu bukanlah langkah yang tepat. Jika mereka tidak yakin atau khawatir untuk menandatangani kesepakatan, lepaskan sedikit tekanan untuk memberi mereka waktu untuk berpikir.

Memberi mereka waktu singkat untuk memikirkan kesepakatan sebelum membuat keputusan itu menenangkan dan membuat penjual tampak murah hati dalam memberi mereka waktu ekstra ini.

Namun, penting dengan metode ini untuk memperjelas tentang waktu terbatas yang Anda berikan kepada mereka, sehingga mereka masih termotivasi untuk membuat keputusan.

  • Rebut kepercayaan klien

Bersikap terbuka dengan klien Anda tentang semua detail yang lebih baik dari kesepakatan yang Anda tawarkan adalah cara yang bagus untuk mendapatkan kepercayaan mereka.

Anda akan terlihat tulus dan profesional dengan mengungkapkan informasi sepenuhnya tentang proses pembelian dan kesepakatan khusus. Ini pada dasarnya sama dengan teknik “meyakinkan penawaran Anda”, di mana Anda memberi tahu pembeli tentang semua biaya, keadaan properti, dan sebagainya, sehingga mereka merasa seolah-olah mereka berada di atas angin.

  • Perlakukan klien dengan istimewa

Semua orang ingin merasa istimewa, jadi lakukan yang terbaik untuk membuat pembeli percaya bahwa mereka diperlakukan sebagai individu yang unik dengan memastikan mereka tahu bahwa closing adalah tentang kepuasan mereka.

Mereka harus diberitahu semua manfaat dari penandatanganan kesepakatan dan bahkan mungkin menawarkan bonus untuk insentif lebih lanjut.

“Setiap pembeli ingin mendapatkan hasil maksimal dari setiap kesepakatan yang diberikan, jadi pastikan mereka tahu persis mengapa mereka harus menandatangani kontrak dengan Anda daripada orang lain.

Ini mirip dengan sudut dekat yang tajam, dimana penjual memasuki negosiasi mengharapkan pembeli untuk meminta bonus atau insentif tambahan dan siap untuk menerima dalam kondisi tertentu yang, sebagai imbalannya, menguntungkan penjual.

Misalnya, jika pembeli ingin menutup biaya penutupan, mungkin kepentingan terbaik Anda untuk setuju tetapi hanya jika mereka segera menandatangani.

 

Referesi artikel

 

admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *